K For Korea

Apa yang terpikirkan kalo kita denger kata Korea? Biasanya sih ada yang teriak ‘Kim Jong Un’. Gak bisa nyalahin juga ya. Kalau saya personally sih, langsung keinget So Ji Sub Oppa. Ada yang tahu gak? Yang doyan nonton K-Drama pasti pada tahu deh, So Ji Sub Oppa ini seangkatan ama Gong Yoo Oppa. Masih gak tahu juga? Gih sana browsing dulu. Jangan ngaku suka Korea kalo gak kenal aktor papan atas macem So Ji Sub ama Gong Yoo.

Berbekal keinginan kuat supaya bisa ketemu ama mereka di Korea,-yakali aja bisa papasan gitu kan di jalan-, saya niatin gak jalan – jalan hedon selama dua tahun terakhir, ngurangin nongkrong, kerja lebih giat dan kuat-kuatin gak jajan. Sembari ngerayu suami supaya mau diajak kemari (fyi, dia Jepang minded).

Alasan lain pergi ke Korea adalah karena drama Goblin. Hokehsip.

Anyway, Korea yang dimaksud di artikel ini adalah Korea Selatan yah. Mostly memang banyak yang refer Korea Selatan sebagai Korea saja.

Bulan Agustus 2016, saya sudah mulai hunting tiket ke Korea dan begitu tahu harga tiket turun, langsung beli. Urusan bilang ke suami itu belakangan, kan kalo udah dibeli tiketnya gak bakal bisa protes. Untuk selalu dapat update harga tiket pesawat, saya lebih prefer menggunakan Skyscanner. Beberapa teman ada yg prefer traveloka, hooper dan aplikasi lainnya.

Di perjalanan ke Korea saya yang pertama, saya lebih memilih menggunakan maskapai fullboard service; Garuda Indonesia. Pertimbangannya naik maskapai ini adalah karena direct flight, jatah bagasi yang lebih besar, dan tentu saja servisnya. Kenapa gak pake Asiana atau Korean Air? Jatah bagasinya 7 kilo lebih ringan ketimbang Garuda. Ini faktor penting, sapa tahu di Korea banyak belanja (kenyataannya emang iya, hahaha).

Kenapa gak pake maskapai LCC (Low Cost Carrier)? Eeenng, pengaruh usia, udah gampang capek kalo naik pesawat yg jarak antara tempat duduknya pendek banget, toh, naik maskapai LCC terkadang harganya gak selisih terlalu jauh. Belum lagi faktor bagasi yang harus beli sendiri, kalo mau tempat duduk enak beli lagi, yaudah harganya sama aja jatuhnya.

Berapa harga tiket ke Korea (Incheon, Seoul) PP berdua? Waktu itu kami merogoh kocek sebesar 10,8 juta. Kelas Economy Promo yah. Jadi per orang seharga 5,4 juta yang terbilang masih terjangkau untuk kelas maskapai Garuda Indonesia.

Sekarang ngomongin akomodasi, we went with Airbnb. Lumayan nih buat 8 hari 7 malam hanya seharga 3,5 juta ajah, di daerah Itaewon yang memang tempat melting pot plus deket sama toko – toko yang menjual makanan halal. Airbnb, FTW!

Waktu yang tepat untuk berkunjung ke Korea adalah musim semi dan musim gugur. Berhubung saya suka bunga, so I went with Spring! Ketika kami mengunjungi Korea di penghujung bulan Maret sebetulnya adalah penghabisan musim dingin dan pergantian ke musim semi. Cuaca cenderung dingin dan jarang banget bisa liat cherry blossoms. Anyway, we were so lucky di hari ketiga di Seoul bisa nemu cherry blossoms di pinggir jalan. Udah putus asa aja tuh gak bakal bisa liat cherry blossoms.

Kemana aja waktu jalan – jalan di Korea? Budgetnya abis berapaaaa? Makannya gimana? Transportasinya? Dibahas di post berikutnya yah.

Anyway, here’s a little link buat teman – teman yang ingin pergi ke Korea. Ada link cari tiket murah dan airbnb dan bisa dapet potongan harga kalo pake airbnb dengan kode atau link yang saya berikan di bawah.

Dipake pliiiiis, mayan loh potongannya. #namanyajugausaha

Link Tiket Pesawat : Skyscanner
Link/Kode Airbnb (supaya dapet diskon untuk booking pertama di Airbnb) : Referral Code Airbnb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: