For sale.

“Ehmm kemaren mbak jalan-jalan sembari liat rumah yang dijual gitu dek.” Mbak Wig berujar padaku. Aku mendongakkan kepalaku yang sedari tadi serius menekuni salmon roll di atas meja foodcourt.

“Tumben amat mbak. Mbak mau pindahkah?” Aku balik bertanya pada mbak sepupuku ini. Mbak Wig menggeleng. “Lah? Terus?” Bingung.

“Rumahnya bagus-bagus loh dek.” Mbak Wig melanjutkan omongannya. Aku masih tak menangkap arah pembicaraan Mbak Wig. Tapi, aku tahu beliau ingin aku mengerti pesan moralnya dari cerita ini.

Wigati Kusumaningati Dharmono ini udah kayak saudara sendiri buatku. Padahal ya gak ada hubungan darah tapi ngaku-ngaku sodara sepupu, hidiiiihh. Wejangan-wejangan mbak Wig selalu datang dengan cara yang unik dan di saat yang gak akan pernah kuduga. Kayak acara Sabtu sore ini, ketika temen-temen kita sedang sibuk dengan chit chat mereka, mbak Wig datang dengan obrolan yang berbeda buatku.

“Ada satu rumah yang ngingetin mbak sama kamu.” Mbak Wig senyum senyum. Aku bertambah bingung.

“Mbak Wig mau beliin rumah buat aku yah?” Dan mbak Wig malah ketawa riang.

“Diem dulu, dengerin mbaknya mau cerita.” Aku menurut.

“Rumah yang mbak liat kemaren bener-bener bikin jatuh cinta. Cantik banget. Pagar kayu jati, rumahya ramping dan yakin banget tuh rumah bikin betah. Bikin mbak inget ama kamu dan rumah impianmu itu.”

Aku masih tak mengerti.

“Rumah itu nyaman banget deh, padahal mbak gak liat interiornya. Tanpa harus dilihat dalemnya, mbak udah ngerasa kalau rumah itu bikin nyaman. Mbak udah niat banget mau banget beli itu rumah, walaupun gak ada plang di depan rumah dengan tulisan ‘dijual’. Tapi ya masak mbak mesti ngetuk itu rumah?”

“Lah ya berarti rumah itu gak dijual to mbak?” Aku menegaskan.
“Eitts salah cah ayu. Rumah itu ternyata dijual. Mbak nanya ama satpam perumahan itu. emang sengaja si empunya rumah gak naruh plang ‘dijual’, pengen tahu seberapa besar minat orang ama rumah itu. Mbak malah dikasih nomor telepon si empunya rumah ama satpamnya, in any case mbak emang tertarik buat beli tuh rumah.”

“Trus, Mbak Wig udah telepon? Mbak mau beli rumah itu?” Aku bertanya.
“Nope. Bukan itu inti ceritanya. Rumah itu ngingetin mbak akan kamu. Kamu yang cantik dan pinter. Kamu yang masih muda dan selalu berwawasan luas. Kamu yang masih aja gak mau ninggalin Rajata padahal banyak yang naksir kamu dan mau sama kamu. Mbak suka berpikir kenapa kok kamu kayak gitu.”

Aku terdiam. Meresapi kata – kata itu.

“Ibaratnya rumah. You are for sale. Tapi, ndak ada plangnya kalau kamu ‘dijual’. You’re single but not available. Kamu bayangin gak dek, andaikan ada calon pembeli yang bener – bener berminat ama kamu slash rumah tapi kamu gak pasang plang ‘for sale’? Padahal bisa aja calon pembeli kamu adalah the right guy for you. He might be the one.

Dan aku melongo. Nganga. Mencerna setiap kata yang meluncur dari bibir Mbak Wig.

See, you got the point? Kamu boleh aja mencintai Rajata sepenuhnya, but at least kasih kesempatan buat hatimu untuk terbuka ama yang lain. Pasang plang ‘dijual’ di depan rumah. Gak usah yang gede, kecil aja. Mbak yakin akan banyak orang yang tertarik buat ngebeli rumah itu meski plang ‘dijual’nya kecil.You’re SOMETHING. Siapa sih yang gak jatuh cinta ama kamu?”

Wejangan Mbak Wig membuatku berpikir lagi. Bukan meninggalkan Rajata. Rajata yang dulu cinta tapi kini pura – pura tak peduli padaku. Rajata yang tidak pernah yakin apakah dia benar – benar mencintaiku. Rajata yang meninggalkanku karena ‘rasa’ yang terlalu membelenggu kuat.

Yes. I’m a house for sale.

“Give yourself a change to be happy. And, trust me, you’ll be happy.”
Dan, tiba – tiba aku ikut yakin akan perkataan Mbak Wig yang ini.

Sabtu, foodcourt, obrolan wanita, 16 April, 17:39
Rewrite, Hari ini, Jelang Maghrib.

Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss…!

One Comment

  1. jiahhhhh …. mbak Wig mo tulis kok udah ditulis duluannnnnn ….
    That’s how it is lahhh … Can’t comment more, lagi ruwet di kantor nih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: